Image default
Fatwa

Menggantungkan Ayat-ayat Al-Qur’an dengan Mengharap Penjagaan dan Kesembuhan

FATWA LAJNAH DAIMAH LILBUHUTS AL-ILMIYAH WALIFTA’

JILID 1 TENTANG AQIDAH

Disusun oleh: ASY-SYAIKH AHMAD BIN ABDURRAZAQ AD-DUWAISY

تعليق آيات القرآن رجاء الحفظ والشفاء

فتوى رقم (4184):

س: لي أستاذ هو الذي علمني القرآن وجد والد والدتي قد توفيا أنهما كانا يكتبان آيات القرآن مع الخواتم ثم يعطيانه للناس ثم إنهما أمراني بالتزام قراءة القرآن وأنا لزمت تلاوة القرآن حتى أفهمني ربي التوحيد ثم بان لي أنهما فعلا شيئا غير صحيح فهل يمكن أن أدعو لهما واستغفر لهما، والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته.

ج: كتابة آيات من القرآن لتعلق تمائم لا تجوز، وكذا تعليقها رجاء الحفظ أو الشفاء أو دفع البلاء لا يجوز على الصحيح، ولكن مع ذلك يجوز لك أن تدعو لمعلمك ولجدك بالرحمة والمغفرة وإن كانا يفعلان ذلك في حياتهما؛ لأنه ليس بشرك، وإن كان لا يجوز، إلا إن تكون علمت منهما غير ذلك مما يوجب كفرهما؛ كدعاء الأموات والاستغاثة بالجن ونحو ذلك من أنواع الشرك الأكبر، فلا تدع لهما ولا تستغفر لهما.

وبالله التوفيق، وصلى الله على نبينا محمد, وآله وصحبه وسلم.

اللجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء

عضو عضو نائب رئيس اللجنة الرئيس
عبد الله بن قعود عبد الله بن غديان عبد الرزاق عفيفي عبد العزيز بن عبد الله بن باز

 

Menggantungkan Ayat-ayat Al-Qur’an dengan Mengharap Penjagaan dan Kesembuhan    

Fatwa nomor 4184.

Pertanyaan: Saya memiliki ustadz yang mengajari saya al-Qur’an. Beliau mendapati ayah ibu saya (kakek saya) telah meninggal, yang mana dahulu keduanya pernah menulis ayat-ayat al-Qur’an pada cincin-cincin kemudian diberikan kepada manusia. Keduanya menyuruh saya agar senantiasa membaca al-Qur’an dan saya melazimi membaca al-Qur’an hingga Rabb saya memberi pemahaman kepada saya tentang tauhid dan telah jelas bagi saya bahwa keduanya telah melakukan perbuatan yang tidak benar. Apakah memungkinkan bagi saya untuk mendo’akan dan memintakan ampun keduanya? Wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Jawaban: Menulis ayat-ayat al-Qur’an untuk digantungkan sebagai tamimah (jimat) tidak diperbolehkan. Demikian juga menggantungkannya dengan mengharap penjagaan atau kesembuhan maupun sebagai tolak bala’ tidak diperbolehkan menurut pendapat yang paling sahih. Meskipun demikian diperbolehkan bagi anda untuk mendo’akan ustadz dan kakek anda agar mendapat rahmat dan ampunan walaupun keduanya pernah melakukan hal tersebut semasa masih hidup, karena perbuatan tersebut bukanlah syirik, sekalipun itu perbuatan yang tidak boleh dilakukan, kecuali anda mengetahui dari keduanya selain hal itu berupa perbuatan yang menjadikannya kafir, seperti berdo’a kepada para mayit, beristighatsah kepada jin dan perbuatan syirik besar lainnya, jika demikian maka jangan mendo’akan dan memintakan ampun untuk keduanya.

Semoga Allah memberi taufiq dan semoga shalawat serta salam senantiasa tercurah kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan para sahabatnya.

 

Komite Tetap Riset Ilmiyah dan Fatwa

Ketua              : Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz

Wakil ketua     : Abdurrazzaq ‘Afifi

Anggota          : Abdullah bin Ghudayan

Anggota          : Abdullah bin Qu’ud

(Sumber : Fatwa lajnah daimah lilbuhuts al-ilmiyah walifta’ tentang aqidah yang disusun oleh Syaikh Ahmad bin Abdurrazaq Ad-Duwaisy, dari situs www.dorar.net atau mauqi’u ad-durar as-saniyah).

Related posts

Tidak Boleh Membungkuk untuk Menghormati Seorang Muslim Maupun Kafir

Klik UK

Obat Orang yang Melihat Sesuatu yang Aneh

Klik UK

Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam Mengizinkan Ruqyah dengan al-Qur’an, Dzikir-dzikir, dan Do’a-do’a selama Tidak ada Unsur Kesyirikan

Klik UK